Sejarah dan ganjaran pahala bagi Ibadah Korban

July 20, 2019 4 Comments

"Daging & darah binatang korban atau hadiah itu tidak sekali-kali akan sampai kepada Allah, tetapi yang sampai kepadaNya ialah amal yang ikhlas yang berdasarkan taqwa dari kamu." (22:37)

Labbaik Allahumma Labbaik, Labbaik La Sharikalaka Labbaik
Innal hamda Wa Nemata Laqawal Mulk La Saharikalak…

Ketika 10 Dhul Hijjah mendekati kata-kata Talbiyah di atas dengan erti "Saya sedang berkhidmat, Ya Allah, saya berkhidmat buatMu. Tiadalah Dikau berpasangan. saya berkhidmat buatMu. Segala puji dan ni’mat adalah kepunyaanMu dan kerajaanMu. Tiadalah Dikau berpasangan” - mengisi ruang Arafah.

Dari Tafsir Ibn Kathir, kita dapati apabila Ibrahim (as) diberitahu tentang ayat "Dan nyatakan kepada manusia tentang haji" (22:27) yang bermaksud, `mengumumkan haji kepada manusia dan memanggil mereka untuk melakukan ziarah ke Baitullah yang telah Kami perintahkan kepadamu membinanya.

Dikatakan bahawa Ibrahim (as) berkata: "Ya Tuhan, bagaimana saya dapat menyampaikan ini kepada orang-orang apabila suara saya tidak akan sampai kepada mereka". Dikatakan: "Panggil mereka dan Kami akan menyampaikannya." Jadi Ibrahim (as) dan berkata, "Wahai manusia, Tuhanmu telah mendirikan sebuah Rumah, maka datanglah ziarah kepadanya."

Dikatakan bahawa, gunung-gunung menurunkan diri mereka sehingga suaranya akan mencapai seluruh wilayah Bumi, dan mereka yang masih dalam kandungan ibu mereka dan perut ayah mereka akan mendengar panggilan itu.

Sambutan itu datang dari semua orang di kota-kota, padang pasir dan desa, dan orang-orang yang telah ditetapkan oleh Allah akan membuat ziarah, hingga Hari Kiamat: "Ya Allah, pada khidmatmu, Ya Allah, pada khidmatmu. '' Ini adalah ringkasan riwayat dari Ibnu `Abbas, Mujahid,` Ikrimah, Sa`id bin Jubayr dan yang lain di kalangan Para Salaf. Maka Allah lebih mengetahui.


Selepas Haji disyariatkan, maka Nabi Ibrahim a.s berdoa kepada Allah swt seperti berikut:

“Wahai Tuhanku! Kurniakanlah kepadaku anak yang terhitung dari orang-orang yang soleh! Lalu Kami berikan kepadanya berita yang mengembirakan, bahawa ia akan beroleh seorang anak yang penyabar. Maka ketika anaknya itu sampai (ke peringkat umur yang membolehkan dia) berusaha bersama-sama dengannya, Nabi Ibrahim berkata:

"Wahai anak kesayanganku! Sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahawa aku akan menyembelihmu; maka fikirkanlah apa pendapatmu?" Anaknya menjawab: "Wahai ayah, jalankanlah apa yang diperintahkan kepadamu; Insya Allah, ayah akan mendapati daku dari orang-orang yang sabar".

Setelah keduanya berserah bulat-bulat (menjunjung perintah Allah itu), dan Nabi Ibrahim merebahkan anaknya dengan meletakkan iringan mukanya di atas tompok tanah, (Kami sifatkan Ibrahim - dengan kesungguhan azamnya itu telah menjalankan perintah Kami), serta Kami menyerunya: "Wahai Ibrahim! Engkau telah menyempurnakan maksud mimpi yang engkau lihat itu".

Demikianlah sebenarnya Kami membalas orang-orang yang berusaha mengerjakan kebaikan. Sesungguhnya perintah ini adalah satu ujian yang nyata; Dan Kami tebus anaknya itu dengan seekor binatang sembelihan yang besar; Dan Kami kekalkan baginya (nama yang harum) dalam kalangan orang-orang yang datang kemudian: "Salam sejahtera kepada Nabi Ibrahim!"

Demikianlah Kami membalas orang-orang yang berusaha mengerjakan kebaikan. Sesungguhnya Nabi Ibrahim itu dari hamba-hamba Kami yang beriman.


Dalam ayat-ayat di atas dari Surah As-Saffat, jelaslah betapa Allah swt telah berpuas hati dan meredhai Ibrahim (as) dan anak sulungnya Ismail (as). Oleh kerana pengorbanan Ibrahim (as) ini, yang mana ia membuktikan bahawa tidak ada sesuatu pun di dunia yang dapat menjadi lebih dicintainya daripada memenuhi perintah Allah swt, dia memberi ganjaran kepadanya dengan membuat peristiwa ini hidup di seluruh dunia melalui perayaan Idul Adha. Dalam peristiwa-peristiwa yang berikutnya, Allah (swt) juga memberi Ibrahim (as) berita gembira akan adanya seorang anak lelaki yang lain, Ishaq (as).

Untuk menjelaskan hal ini di mana Allah swt berfirman, percubaan yang nyata, Ibrahim (as) tidak mempunyai anak dan hanya pada usia tua dia diberi berita gembira tentang seorang anak lelaki, Ismail (as). Ismail (as) dibesarkan di bawah jagaan ibunya Hajar (as) yang merupakan proses yang menakjubkan, betapa kuat pemahamannya tentang Tauhid. Ismaeel (as) tidak pernah berfikir dua kali ketika bapanya memberitahunya tentang arahan dari Allah (swt) untuk menjadikannya sebagai korban. Dan ketaatan itu tidak berakhir dalam perbualan dan ucapan sahaja tetapi ayah dan anaknya meneruskan tindakan segera ke tempat pengorbanan.

Dalam perjalanan mereka Shaytaan telah mencuba dua kali untuk menipu dan menarik mereka kembali dari keputusan mereka dari mematuhi perintah Allah, tetapi Allah (swt) tidak pernah memberi Shaytan kuasa atas hamba-hamba Allah yang taat. Dan hingga ke hari ini, semua orang dari seluruh dunia membaling batu di tempat-tempat di mana Shaytaan cuba menyesatkan Ibrahim (as) dan Ismail (as).

Akhirnya Ismail (as) diletakkan di atas tempat penyembelihan, tetapi apabila Ibrahim (as) melakukan penyembelihan dengan pisaunya, kanak-kanak itu secara ajaib digantikan dengan seekor domba jantan. Oleh itu untuk memperingati kisah pengorbanan dan ketaatan kepada Allah yang indah ini, kita merayakan perayaan pengorbanan - Eid-ul-Adha.

Kita mengingatkan diri kita bahwa tiada yang lbih penting samada dari segi material atau manusia apabila ia tiba dalam bab mengikuti perintah Allah (swt) dan apabila kita mengikuti perintah Allah (swt) dan memberi keutamaan kepadaNya, ganjarannya adalah sangat besar dan benar-benar memuaskan.


Akhir sekali, ketika melakukan ibadah korban ini, kita harus mengingatkan diri kita bahawa niat kita untuk menawarkan pengorbanan yang terbaik adalah faktor yang paling penting, seperti yang dikatakan oleh Allah dalam al-Qur'an:

Daging dan darah binatang korban atau hadiah itu tidak sekali-kali akan sampai kepada Allah, tetapi yang sampai kepadaNya ialah amal yang ikhlas yang berdasarkan taqwa dari kamu. (22:37).

Semoga Allah swt menerima segala perbuatan dan pengorbanan kita, mengampuni dosa kita dan menghapuskan segala halangan yang kita rasakan dalam hati kita untuk hanya menyembahNya.


4 Responses

AzxPwlXFknStpd
AzxPwlXFknStpd

September 26, 2020

QBIOeWhDsFyKT

QKFdcmjrpxyvLOon
QKFdcmjrpxyvLOon

September 26, 2020

ejyczYradxiRJ

mAaojlKT
mAaojlKT

July 26, 2020

xuBMKfJk

HvAPxrYQqtlVwmj
HvAPxrYQqtlVwmj

July 26, 2020

vFNOrShfJmgY

Leave a comment